Tuesday, 11 September 2012

Pantun perpisahan buat sahabat

Assalamualaikum,

d setiap pertemuan pasti akn ada pengakhirannya,
inilah lumrah kehidupn,
masa akn slalu bergerak n usia kita akn terus meningkat dr hari ke sehari,
ukhwah yg terbina sekian lama sentiase terpahat d dlm hati para2 sahabat.
di sini sy nukilkn sebuah pantun utk sahabat  yg amat mberi kesan d dlm hati n sanubari sy...




Hidup d dunia jgnlh leka,
tambahkn pahala kurangkn dosa,
memori tercipta indah belaka,
menjadi kenangan setiap masa.

Ikutkn hati mbawa padah,
ikutkan rasa diri binasa,
nilai persahabatan amatlh indah,
kekal d ingatan terpahat sentiasa.

Jalinan d bentuk sesama kita,
ikhlas dbina niat utama,
memori d ukir membentuk cerita,
mjadi nostalgia kenangan bersama.

Suka dan duka mjadi tunjang,
kasih dan syg x mampu dbeli,
jika ada umur yg panjang,
InsyaALLAH pasti kita bertemu kembali.

Nilai ukhwah mjadi tali,
pengikat jiwa teguhnya pasti,
jari dsusun rapat sekali,
maaf d pohon andai pernh mengguris hati.

Jiwaku suram hatiku gelisah,
bila mengenangkan kisah yg lama,
kini tibanaya masa utk kita berpisah,
terima kasih ku ucapkan utk memori bersama.

JazakALLAH ...

Tuesday, 24 July 2012

Tazkirah Ramadhan 1


  • Sabda Nabi (s.a.w) : Diberi kepada umatku lima perkara yang belum pernah diberi kepada umat-umat dahulu sebelumnya :
    • a) Bau mulut orang berpuasa lebih harum daripada kasturi di sisi Allah
    • b) Segala perbelanjaan dan derita lapar selama puasanya adalah syurga balasannya.
    • c) Diampunkan dosa-dosa mereka pada malam Lailatul Qadar.
    • d) Amalan yang dilakukan pada bulan Ramadan digandakan kepada 10 hingga 700 kali ganda, melainkan puasa maka ianya bagiKu, Aku balas kepadanya yang berkuasa menahan syahwatnya, makan minumnnya kerana Aku.
    • e) Dan mereka dikurniakan nikmat kepada mereka keseronokkan ketika berbuka dan ketika menemui tuhan di akhirat.(Al-Hadith)

Monday, 9 July 2012

Redha


Redha dengan Ketentuan Allah S.W.T


REDHA DENGAN KETENTUAN TUHANMU....
Ketahuilah setiap sesuatu di dalam pemerhatian dan pengawasan Tuhanmu. Wahai diriku, ketahuilah bahawa semua perkara yang berlaku kepadamu berada di dalam pengetahuan Allah. Semuanya di dalam pemerhatian dan pengawasanNya. Sesungguhnya Allah mengetahui apa sahaja yang engkau alami. Dia amat mengetahui segala yang menimpa dirimu. Allah mengetahui penderitaan hambaNya. Engkau ditimpa susah dan sakit. Engkau menderita dan engkau sabar di dalam menanggung penderitaanmu itu. Kesabaranmu itu tidaklah sia-sia kerana ianya dinilai tinggi oleh Tuhanmu.

Sebenarnya seluruh manusia tidak akan mampu untuk menolongmu, malah dirimu sendiri pun tidak akan berupaya untuk menolongmu kecuali apa yang diizinkan oleh Allah sahaja. Hanya kepada Tuhanmu sajalah tempat untuk engkau mengadu dan memohon. Redhalah dengan ketentuanNya.

Sedarilah, sesungguhnya Allah mengetahui apa yang engkau alami dan engkau sentiasa berada di dalam pengawasanNya dan sesungguhnya engkau berada di sini hanyalah untuk diuji.

REDHA DENGAN KETENTUAN TUHANMU..
Hendaklah engkau redha bahawa Allah adalah Tuhanmu dan redha juga dengan segala ketentuanNya. Wahai diriku, ketahuilah bahawa segala sesuatu itu berlaku dengan Iradat Allah. Tidak ada satu perkara pun yang akan berlaku jika bukan dengan kehendak Allah. Tidak ada sesuatu yang bergerak dan tidak ada yang diam melainkan semuanya dengan kehendak Allah jua. Tidak ada sesuatu yang berlaku pada dirimu di luar pengetahuan Allah. Tidak ada satu pun yang berlaku pada dirimu itu berlaku dengan sendirinya, itu adalah kehendak Tuhanmu.

Sesiapa pun tidak akan mampu untuk menolak kehendak Allah. Semua perkara berlaku dengan Kudrat dan Iradat Ilahi. Terimalah dengan hati terbuka, berusahalah dan teruslah bertawakkal kepadaNya. Redhalah dengan ketentuan Tuhan. Ketahui jugalah, Tuhan yang menimpakan ujian yang kau rasakan berat kepadamu itu adalah Tuhan yang sama yang memberi kemewahan dan rezeki kepada musuhmu, yang pada pandanganmu seorang yang ingkar. Adakah engkau redha dengan ketentuanNya?

Pada pandangan Allah, dunia dan segala isinya ini tidaklah lebih berharga berbanding sehelai sayap nyamuk. Ketahuilah, pemberian kemewahan dunia kepada hambaNya itu bukanlah bermakna keredhaan dari Allah. Sedarilah, hanya Allah Tuhan yang esa, tidak ada Tuhan selainNya. Oleh itu redhalah Dia sebagai Tuhanmu. Sebagaimana engkau rela menerima Allah sebagai Tuhanmu maka redhalah di dalam menerima ketentuanNya.

REDHA DENGAN KETENTUAN TUHANMU …
‘Tidak ada daya dan upaya pada seluruh makhluk melainkan dengan izin dari Allah jua’. Wahai diriku, ketahuilah tidak ada yang akan terlepas dari kehendak Allah dan tidak ada yang dapat menahan ketentuanNya.

Engkau harus berusaha dengan segala upayamu. Setelah itu bertawakkal dan berserahlah kepadaNya dengan kesabaran. Ketahuilah, engkau hanyalah seorang yang lemah tidak berupaya kecuali dengan izin dari Tuhanmu, engkau hanyalah seorang hamba Allah. Segala apa yang ditakdirkan Allah pasti berlaku.

Segalanya dari Allah S.W.T

Pesanan apabila mendengar Azan


Pesanan Semasa Mendengar Azan…





Kematian itu pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya yang tidak kita ketahui. Cuba kita amati. Mengapa kebanyakan orang yang nazak, hampir ajal tidak dapat berkata apa-apa…. lidahnya kelu, keras dan hanya mimik mukanya yang menahan kesakitan ‘sakaratul maut’.
Diriwayatkan sebuah hadis yg bermaksud: “Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya.”Ini jelas menunjukkan, kita disarankan agar mendiamkan diri, janganberkata apa-apa pun semasa azan berkumandang.
Sebagai orang beragama Islam kita wajib menghormati azan. Banyak fadhilatnya. Jika lagu kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri. Mengapa ketika azan kita tidak boleh mendiamkan diri? Lantas sesiapa yang berkata-kata ketika azan, Allah akan kelukan lidahnya ketika nazak .
Kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba maka kita tidakdapat mengucap kalimah “Lailahaillallah. .” yang m ana sesiapa yang dapat mengucapkan kalimah ini ketika nyawanya akan dicabutAllah dgn izinNya menjanjikan syurga untuk mereka.
Dari itu marilah kita sama-sama menghormati azan dan mohon kepada Allahsupaya lidah ini tidak kelu semasa nyawa kita sedang dicabut. “Ya Allah! Anugerahkanlah kematian kami dengan kematian yang baiklagi mulia, lancarkan lidah kami mengucap kalimah “Lailahaillallah. ..”semasa sakaratul maut menghampiri kami.
Amin..amin.. amin Yarobbal a’lamin..”
WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A.;
Wahai Ali, bagi orang ‘ALIM itu ada 3 tanda2nya:
1) Jujur dalam berkata-kata.
2) Menjauhi segala yg haram.
3) Merendahkan diri.
Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR itu ada 3 tanda2nya:
1) Merahsiakan ibadahnya.
2) Merahsiakan sedekahnya.
3) Merahsiakan ujian yg menimpanya.
Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya:
1) Takut berlaku dusta dan keji.
2) Menjauhi kejahatan.
3) Memohon yang halal ker ana takut jatuh dalam keharaman.
Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya:
1) Mengawasi dirinya.
2) Menghisab dirinya.
3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.

Friday, 29 June 2012



Assalamualaikum,

sudah lama saya x menulis d blog ini,
saya bharap sahabat2 semua sihat2 belaka,
pantas sungguh mase blalu,
tinggl beberapa hari shj lagi utk kita bertemu dgn bulan yg penuh kemuliaan yakni bulan ramadhan,
yg mana pd bulan ramadhan semua pintu2 syurga akn d buka seluas2nya dan semua pintu2 neraka akn d tutup serapat2nya.

Mesti sahabat2 semua x sabarkn nk berjumpa dgn bulan ramadhan :)

alhamdulillah...,
jika kita renung2kn ,
sudah brape kalikh kita telah mememui bulan ramadhan d dlm kehidupn kita sejak kita lahir hinggalh kini,
syukur alhamdulillah kpd Allah S.W.T. kerana mberikn kita peluang utk bersua dgn bulan yg penuh baraqah ini.

InsyaALLAH..., same2 lh kita berdoa moga2 , bulan ramadhan pd tahun ini kita semua dpt mempertingktkn amalan kita kerana setiap amalan baik yg kita lakukn pd bulan ramadhan akn digandakan oleh Allah S.W.T. insyaALLAH :)

Pd hari jumaat yg mulia ini, sy ingn berkongsi dgn sahabat2 mengenai betapa kasih dan sayangnya Allah S.W.T. kpd kita hamba2nya.
Tahukh sahabat2 yg Allah S.W.T. sentiase memandang kita pd setiap saat dan ketika. Setiap pergerakn dan tingkh laku kita sentiase d perhatikn oleh Allah S.W.T., mungkn ade segelintir dr kita yg terlupa akn perkara itu, jd kerana itulh berlakunya perkara2 yg kurang menyenangkn kerna apa?? kerana mrk lupa akn Allah S.W.T. yg sentiase melihat setiap gerak geri mereka.

Kadang2 kita leka dgn dunia , kita terlalu sibuk mengejar harta, nama, pangkat dan sbgnya.Tidak lupa juga, ade yg terlupa akn tanggunjwb mrk sbg umat islam dan hamba kpd Allah S.W.T. iaitu menunaikan solat 5 waktu dan rukun2 islam yg lain.

Inilah dunia zaman sekarang yg kadang2 kalau kita lihat semakin lama semakin jauh dr ajaran islam yg sebenar. Pengaruh2 negatif terlalu mudah meresap ke dlm diri , sehinggakn masalah2 sosial semakin berleluasa , sehinggakn manusia tidak lagi merasa apa2 apabila melihat pembunuhan , peperangn dan sbgnya.

Tahukah sahabat2 yg Allah S.W.T. sngt merindui kita pd setiap mase dan ketika,
tp
kita terlalu asyik dgn dunia kita yg kita telah ketahui bhw ianya adalh palsu dan tidak kekal lama.
Kadang2 bile kita senang kita lupakn Allah S.W.T. dan bile kita susah baru lh kita mengingati Allah S.W.T.
,tahukh sahabat2 sekalian, semakin bnyk dugaan yg kita tempuhi semakin rindu dan sayangnya Allah S.W.T. kpd kita,
setiap hari Allah S.W.T. menunggu2 doa dr kita,
sedarkh kita mengenai hal ini.

Siapakh yg memberikn kita perasaan kasih sayang, rindu, gembira, cinta dan bnyk lagi.
Perasaan itu telah diberikan oleh Allah S.W.T. kpd kita,
 jd mengapakh kita slalu melupakn Allah S.W.T. ??
Tahukh sahabat2 sekalian betapa sayangnya Allah S.W.T. kpd kita ,
Tahukah sahabat2 betapa bnyknye nikmat yg telah d berikn kpd kita sejak kita kecil sehinggalah ke hari ini.
cube sahabat2 fikirkn kembali...,
Apakah ini semua tidak cukup lagi , yg boleh membuktikn bhw Allah S.W.T. sngt2 mencintai dan menyayangi kita.
Segala pujian kepada Allah S.W.T. yg telah memberikan kita nikmat yg tak pernah putus2.
Syukur Alhamdulillah...
Syukur Alhamdulillah...
Syukur Alhamdulillah...

Wahai sahabat2 ku,
marilh kita ambil mase kita utk seketika utk merenung kembali dan ingatlh dr mana asal usul kita,
sudah jauh kita melangkh d dlm kehidupn ini,
sudah bnyk pengalamn yg telah tercipta ,
usia pula semakin meningkt dr hari ke hari,
adakh sudah cukup amalan2 kita utk kita jadikn bekaln d padang masyar kelak,
sesungguhnya pd hari tersebut segala perilaku kita d dunia akn dihakimi pd hari tersebut.
semoga kita semua selamat dan sentiase mdapat rahmat dr Allah S.W.T. utk menuju ke syurga yg abadi amin...

Angkatlh tgn mu dan berdoalh kpd Allah S.W.T. yg sentiase menunggu doa2 dr hamba2Nya pd setiap hari.
Pohonlh keampunan dan bertaubatlh dgn sebenar2 taubat,
sesungguhnya Allah S.W.T. itu maha pengampun lagi maha mengasihani :)

Allah S.W.T. tahu apa yg telah terbuku d dlm hati kita, setiap apa yg kita ingnkn dan kita simpan d dlm hati telah Allah S.W.T. ketahui, ttp Allah S.W.T. sngt mengingnkn kita yakni hamba2Nya utk menyuarakn hasrat itu dgn berdoa.Pohonlh apa shj kpd Allah S.W.T. kerana hanya Allah S.W.T. shj yg boleh menunaikn permintaan kita.

Maafkan sy jika seandainya kata2 sy ade mengguris hati sahabat2 sekalian , tp ketahuilah sahabat2 ku , tujuan ku hanya utk saling ingt mengingatkn sahabt2. sy pun bukanlh sempurna dan sy juga pernah melakukan kesalahn. saya harap kita dptlh same2 berkongsi2 ilmu, dan jika ade kata2 sy yg salah ataupun terkurang, sy ingn menyusun sepuluh jari utk memohon seribu kemaafan. jika sahabat2 ade apa2 yg ingn d kongsikn bersama , alhamdulilah dan sy mengalu2kn. kerana ilmu itu sngt luas dan same2 lh kita mencarinya.






indahnya sebuah perkahwinan








isteri solehah adalah dambaan seorang insan bernama suami




saling tolong menolong d dlm rumah tangga adalah salah satu cara yg dpt mengeratkn lg hubungn suami dan isteri





Aku bukanlah YUSUF yang di rindukan oleh Zulaikha,aku bukanlah pula SULAIMAN yang di kagumi Balqis,aku bukanlah pula Nabi MUHAMMAD yang di cintai Umat,tapi aku hanyalah seperti ADAM yang merindui kehadiran Hawa dalam hidupku.

Fahamilah aku sebagaimana kau mahu aku memahamimu,bicaralah denganku sebagaimana aku ingin berbicara,terimalah aku sebagaimana aku ingin menerimamu,redhailah aku sebagai status halalmu,sebagaimana hati aku telah meredhaimu kerana aku hanya Adam akhir zaman yang berusaha menjadi lelaki Soleh mendampingimu dalam menggapai keredhaan-NYA.

Jodoh kita adalah cermin diri kita sendri,
bila ingin mendapatkan yang baik.. jadikan diri kita yang terbaik..bila ingin mendapatkan yang Solehah.. jadikan diri kita Soleh..bila ingin mendapatkan imam yg baik.. jadilah makmum yang baik pula..jangan terlalu sibuk menuntut.. Tapi jadilah apa yang kita tuntut terlebih dahulu.


Tuesday, 10 April 2012

Kisah Rasulullah s.a.w sebagai pengajaran


1.) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah menampalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya. Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga mahupun untuk dijual.
2.) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyinsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina ‘Aisyah menceritakan “Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu urusan rumahtangga.
3.) Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat berangkat ke masjid, dan cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.”
4.) Pernah baginda pulang pada waktu pagi. Tentulah baginda amat lapar waktu itu. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina ‘Aisyah belum ke pasar.
Maka Nabi bertanya, “Belum ada sarapan ya Khumaira?” (Khumaira adalah panggilan mesra untuk Sayidatina ‘Aisyah yang bererti ‘Wahai yang kemerah-merahan’). Aisyah menjawab dengan agak serba salah, “Belum ada apa-apa wahai Rasulullah.” Rasulullah lantas berkata, “Jika begitu aku puasa saja hari ini.” tanpa sedikit tergambar rasa kesal di wajahnya.
5.) Sebaliknya baginda sangat marah tatkala melihat seorang suami memukul isterinya. Rasulullah menegur, “Mengapa engkau memukul isterimu?”
Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar, “Isteriku sangat keras kepala. Sudah diberi nasihat dia tetap degil, jadi aku pukul dia.” ”Aku tidak bertanya alasanmu,” sahut Nabi s. a. w. “Aku menanyakan mengapa engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada anak-anakmu?”
6.) Pernah baginda bersabda, “sebaik-baik lelaki adalah yang paling baik dan lemah lembut terhadap isterinya.” Prihatin, sabar dan tawadhuknya baginda dalam menjadi ketua keluarga langsung tidak sedikitpun menjejaskan kedudukannya sebagai pemimpin umat.
7.) Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat,pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali.
Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain. Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai bersembahyang,
“Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?” ”Tidak, ya Umar. Alhamdulillah, aku sihat dan segar.”
“Ya Rasulullah…mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit…” desak Umar penuh cemas.
Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat menahan rasa lapar. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.
“Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanankami tidak akan mendapatkannya buat tuan?” Lalu baginda menjawab dengan lembut, “Tidak para sahabatku.
Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban kepada umatnya?”
“Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.”
8) Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpun makan di sebelah seorang tua yang penuh kudis, miskin dan kotor.
9) Hanya diam dan bersabar bila kain rida’nya direntap dengan kasar oleh seorang Arab Badwi hingga berbekas merah di lehernya. Dan dengan penuh rasa kehambaan baginda membasuh tempat yang di kencing si Badwi di dalam masjid sebelum menegur dengan lembut perbuatan itu.
10) Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt dan rasa kehambaan yang sudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolak sama sekali rasa ke tuanan.
11) Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH langsung tidak dijadikan sebab untuknya merasa lebih dari yang lain, ketika di depan ramai mahupun dalam keseorangan.
12) Pintu Syurga telah terbuka seluas-luasnya untuk baginda, baginda masih lagi berdiri di waktu-waktu sepi malam hari, terus-menerus beribadah hinggakan pernah baginda terjatuh lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak.
13) Fizikalnya sudah tidak mampu menanggung kemahuan jiwanya yang tinggi.Bila ditanya oleh Sayidatina ‘Aisyah, “Ya Rasulullah, bukankah engaku telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?”
Jawab baginda dengan lunak, “Ya ‘Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.”
~ Peace be upon the mesengger the chosen one.. :)

Sunday, 1 April 2012

Izinkan saya meminjam masa saudara2 sekalian utk seketika.... :)

video

Assalamualaikum kpd semua, pada hari ini saya ingn berkongsi bersama2 saudara n saudari semua mengenai sebuah video yg bakal menyentuh jiwa kita semua,
selamat menonton dan moga2 kita semua mendapat serba sedikit ilmu dari ceramah tersebut.

 

Thursday, 29 March 2012

Isteri solehah dambaan setiap lelaki bergelar suami



Bagaikan permata di celahan kaca

Kerdipnya sukar tuk dibezakan
Kepada Mu Tuhan ku pasrah harapan
Moga tak tersalah pilihan

Nur kasih Mu mendamai di kalbu
Jernih setulus tadahan doaku
Rahmati daku dan permintaanku
Untuk bertemu di dalam restu

Kurniakan daku serikandi
Penyejuk di mata penawar di hati
Di dunia dialah penyeri
Di syurga menanti dia bidadari

Kekasih sejati teman yang berbudi
Kasihnya bukan keterpaksaan
Bukan jua kerana keduniaan/( dunia )
Mekar hidup disiram nur kasih

Ya Allah kurniakanlah kami isteri
Dan anak yang soleh
Sebagai penyejuk mata

(Mekar hidup ini disirami nur kasih)

Di tangan-Mu Tuhanku sandar impian
Penentu jodoh pertemuan
Seandai dirinya tercipta untukku
Rela ku menjadi miliknya

(Mekar disiram nur kasih)

Thursday, 15 March 2012

Doa seorang insan bergelar ibu ...


Nabi Musa AS bermunajat kepada Allah SWT, “Ya Allah, tunjukkanlah siapa yang akan menjadi kawanku kelak di syurga?” Kemudian Allah SWT mewahyukan kepada Nabi Musa, “Wahai Musa, orang pertama yang melewati engkau di jalan ini dialah kawanmu di syurga”.
Tidak lama selepas itu, seorang pemuda melintasi di depan Nabi Musa, maka beliau mengikutinya untuk mengetahui apa amalan pemuda tadi sehingga dia mendapat kedudukan mulia di syurga, berdampingan dengan para Nabi.


Beberapa langkah berlalu, kemudian si pemuda memasuki sebuah rumah, dia duduk bersimpuh di depan seorang wanita tua, lalu mengeluarkan sepotong daging dan memanggangnya, kemudian setelah cukup masak dia menyuapi wanita tua itu dengan perlahan dan penuh kasih sayang. Setelah selesai dia menuangkan air ke mulut wanita itu dan keluar.
Nabi Musa bertanya, “Demi Kebesaran Allah, siapakah wanita ini?”, si pemuda yang belum tahu siapa yang bertanya ini menjawab, “dia adalah ibuku”. Nabi Musa bertanya lagi, “Apakah dia tidak mendoakan kamu?”, “Ya, dia selalu mendoakan saya setiap hari dengan satu doa, tidak pernah diganti dengan doa lain”, jawab pemuda itu.
“Apa doa yang dipanjatkannya?”, Tanya Nabi Musa lebih lanjut. Dia menjawab, “Ibuku itu berdoa, Ya Allah jadikanlah anakku ini bersama Musa bin ‘Imran di syurga”.
Nabi Musa senang dengan doa ini dan terlihat kegembiraan menyelimuti wajah beliau, lalu berkata, “Wahai pemuda, bergembiralah, Allah telah mengabulkan doa ibumu, akulah Musa bin ‘Imran”.
Jika kita menyemak kisah ini, tentunya dapat dibuat sebuah kesimpulan, bahawa anak yang berbakti kepada orang tuanya terutama ibu, pasti akan mendapat balasan yang layak baginya, iaitu syurga. Begitulah kita mengetahui, bahawa syurga berada di bawah telapak kaki ibu. Dan doa orang tua kepada anaknya pasti dikabulkan oleh Allah. Dalam atsar disebutkan:
“Doa orang tua untuk anak seperti doa para Nabi untuk umatnya”.

Wednesday, 14 March 2012

wanita oh wanita








Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah menangis manakala ia datang bersama Fatimah . Lalu keduanya bertanya mengapa Rasul menangis. Beliau menjawab, “Pada malam aku di-isra’- kan , aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. “Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.

Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Aku lihat perempuan tergantang kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri.

Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.

Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya. Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,”kata Nabi.
Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?

Rasulullah menjawab, “Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.
Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta.. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami.

Tuesday, 13 March 2012

Syahadah hindar gangguan syaitan ketika hadapi maut


Oleh Mohd Kamel Mat Salleh
KEMATIAN adalah suatu yang pasti dihadapi setiap manusia sama ada dia bersedia atau tidak, maut pasti menjengah. Firman Allah yang bermaksud:
Katakanlah, akan diambil nyawa kamu oleh malaikat maut yang ditugaskan buat kamu, kemudian kepada Tuhanmu kamu akan dikembalikan.” (Surah al-Sajdah, ayat 11)
Saat menghadapi sakaratul maut adalah detik kritikal kepada orang yang akan dicabut nyawa. Hayat penghabisan itu bakal menentukan sama ada seseorang itu mati dalam iman atau mati sebagai seorang kufur. Sehubungan itu, panduan ajaran Islam ada menerangkan kepentingan talqin syahadah iaitu mengajar kalimah tauhid kepada orang yang berada dalam keadaan sakaratul maut.
Malaikat akan datang memberitahu mengenai terputusnya kelazatan dan kenikmatan hidup dalam masa sama, iblis dan syaitan juga berkeliaran mencari peluang memalingkan hati dan menghasut serta memperdaya supaya orang itu tergelincir imannya dan seterusnya menjadi calon pengisi neraka seperti mereka dan keturunannya. Anak cucu cicit iblis ketika itu akan mengelilingi manusia dan muncul dengan menyerupai wajah orang terdahulu yang disayangi manusia tadi.
Dengan wajah manusia bertopengkan iblis itu, mereka membisikkan hasutan ke telinga supaya jangan mempercayai Allah SWT , Rasul, kitab al-Quran dan Hari Kiamat. Namun manusia yang kuat iman dan pegangan agamanya serta ketika hidup sentiasa mengekalkan solat dan puasa tidak akan mudah termakan bisikan syaitan.
Maka di sinilah pentingnya peranan kerabat terhampir pesakit mengajar dan mengulang-ulang serta membisikkan kalimah syahadah supaya tidak lekang daripada mulutnya supaya akhir kalamnya nanti dengan sebutan kalimah itu. Amalan ini digalakkan malah disunatkan dilakukan orang yang hidup ke atas orang yang berada di saat hampir kematian.
Daripada Abu Said al-Khudri, Rasulullah SAW bersabda bermaksud:
Talkinkanlah (ajarkanlah) orang hendak meninggal dunia dari kalangan kamu dengan perkataan La Ila Ha Ilallah.” (Hadis riwayat Muslim, Ahmad, Abu Daud, al-Tirmizi, al-Nasaie dan Ibn Majah). Dalam satu riwayat lain daripada Huzaifah, ada sambungan hadis, “Kerana ia (talkin) boleh menghapuskan dosa terdahulu.”
Daripada Othman bin Affan, Rasulullah SAW bersabda maksudnya:
Sesiapa yang meninggal dunia dengan penyaksian tiada tuhan melainkan Allah, maka dia akan masuk syurga.” (Hadis riwayat Muslim).
Saidina Umar al-Khattab juga pernah menyebut yang maksudnya:
Hendaklah kamu hadir kepada orang yang hendak meninggal dunia daripada kalangan kamu dan ingatkanlah kepada mereka kerana sesungguhnya mereka melihat apa yang kamu tidak nampak, dan talkinkanlah mereka dengan kalimah tiada Tuhan melainkan Allah.”
Orang yang hadir tidak dibenarkan membaca talkin dengan suara nyaring dibimbangi berat lidah pesakit untuk menuturkannya, sebaliknya ajarkanlah kepada mereka dengan suara yang perlahan.
Menurut Imam al-Ghazali, kepentingan kalimah ini dibisikkan ke telinga pesakit supaya ia menghabiskan hayatnya dalam keadaan hatinya tiada mengingati perkara lain kecuali Allah, dan apabila tiada di dalam hatinya kecuali Tuhan Yang Esa, maka melalui kematian itu, dia akan mencapai nikmat tertinggi dalam perjalanannya menuju Allah.
Orang yang hadir juga disunatkan menasihatkan pesakit supaya bersangka baik dengan Allah yang mendatangkan kepadanya detik kematian bakal dihadapinya. Ia adalah senjata sangat ampuh untuk menangkis serangan syaitan di saat ia dalam keadaan yang kritikal itu.
Dalam satu riwayat daripada Wathilah bin al-Asqa’ menyebut:
Talkinkan dan hadirkan kepada orang yang hendak meninggal dunia antara kamu dengan ‘Tiada tuhan melainkan Allah’ serta gembirakanlah ia dengan syurga, kerana orang lelaki mahupun perempuan, di saat genting itu akan kebingungan. Demi Allah, pandangan terhadap malaikat maut saja terasa lebih hebat daripada seribu kali pukulan pedang. Demi Allah, tidak akan keluar jiwa seseorang daripada dunia hingga setiap keringatnya merasa sakit kerana bingungnya.”
Hadis daripada Ma’qil ibn Yasar ada menyebut bahawa baginda Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud:
Bacalah surah Yasin ke atas orang-orang mati dari kalangan kamu.” (Hadis riwayat Abu Daud dan dianggap sahih oleh Ibn Hibban)
Seperkara lagi yang penting bagi semua manusia bernyawa ialah melazimkan bacaan doa supaya mati dalam keadaan husnul khatimah dan minta dijauhkan daripada mati dalam keadaan su’ al-khatimah. Inilah yang diajar Nabi Muhammad SAW melalui doanya yang bermaksud:
Ya Allah, sudahilah pengakhir hayat kami dengan husnul khatimah dan janganlah sudahi pengakhir hayat kami dengan su’ al-khatimah.”
Sesungguhnya pengajaran daripada al-Quran dan al-Sunnah ini adalah satu petunjuk bahawa kematian manusia bukanlah penamat kehidupan, tetapi ialah adalah satu jambatan menuju ke alam yang lebih luas dan kekal abadi.
- Penulis ialah Penolong Pengarah Pusat Pemulihan Akidah, Jelebu Negeri Sembilan.